Sudut Pandang Ku, Pacaran Dan Ta'aruf




Pacaran ini adalah moment di mana cewe dan cowo sedang lagi bego begonya, dimana mereka mau melakukan apa aja demi orang yang di cintainya (ini bukan bego karena bodoh ya, jangan emosian ya entar rezekinya ilang kalau emosian hahaha), ini pacaran untuk umuran sekarang gak memperdulikan berapa usianya kenapa gak memperdulikan usia, udah pernah kan liat anak SD sekarang dah pada pacaran saling give give gitu (ku sendiri aja belom pernah ngasih apa apa selama pacaran hahaha ), tapi sekarang banyak orang pacaran yang om om dengan anak muda sekarang tapi ya ber pikir positip ajalah ya jgn aneh aneh dulu hahaha

Ta’aruf sendiri ya pihak keluarga menjumpai pihak keluarga yang anaknya akan di kenalkan dulu di dekatkan dulu, ehh tapi belom sampai situ juga ya tunggu pihak wanitanya mau apa kagak jangan asal maen srobot aja ente hahaha, kalau sudah sama sama mau yaudah akan di lanjut kanlah ke pendekatan dan perkenalan.

Untuk cerita ini sekarang emang lagi booming banget dimana ada segelintir orang yang emang tidak mau pacaran karena haram hukumnya tapi ada juga yang mau pacaran kok ya 50:50. Tapi menurut ku sendiri semua itu bisa di jaga asalkan dewasa pemikirannya bukan atau sudut pandangnya aja sih.

Pacaran sebenernya gak salah gak ada yang salah namanya pacaran baik haram maupun halal yang menyebabkan haram itu sebenernya ya ke 2 orang ini, masih pacaran aja dah layaknya suami istri terlalu intens gitu sok sok romantis ahh suek hahaha uang jajan aja masi minta sama ortu aja belagu banget ya.

Ada juga orang yang pacaran bener bener serius dan dewasa dari sudut pandang mereka, dimana mereka ini saling memahami contohnya dia melakukan kerjaan di dunia sendiri kayak kerja atauy kesibukannya masing masing tapi mereka tetap menjaga hati mereka buat si pasangannya dan tujuan mereka hanya ingin mengeal lebih jauh layaknya kayak ta’aruf gitu jatuhnya.

Mereka ini seperti sudah membuat komitmen untuk kedepannya udah memutuskan apa yang mereka lakukan dan saling berbicara, lah iya ini yang bagus sih untuk jaman now tidak adanya perbuatan hal yang menyeleneh.

Semua ini sih tergantung kitanya ajalah mau pilih yang mana, mau pacaran kah atau ta’aruf, cuma kalau mau pacaran silahkan asalkan tidak menyakiti atau merugikan pasangan aja dan gak melakukan perbuatan aneh aneh terhadap pasangan nya aja dah bagus banget.

Taruf di ambil juga gak masalah tapi ini adalah resiko nya sangat besar loh kalau ingin ngambil ini kita hanya cuman kenal pasangan dalam beberpa hari aja atau seminggu untuk kenal dengan calon ini, bayangin aja cuman seminggulah ya kita kenal dengan orang apakah bisa percaya 100% gimana dia, baik kah dia atau ada udang di balik bakwan kah dianya? Hehehe. Hal ini di ambil oleh orang orang yang kuat imannya aja sih tapi bukan berarti orang yang mau pacaran bukan berarti imannya kuat, yang penting ktia jangan cepat menilai seseorang aja deh dalam hal pacaran dan ta’ruf ini.

Ada saran sedikit sih ini kalau mau pacaran atau ta’ruf jangan di kendaki dengan paksaan atau tuntutan hidup ya, ada pacaran karena alsan tertentu kayak terpaksa ada maslah keluarga gitu atau penyebab lainnya. Ta’ruf juga jangan gitu juga usahakan dari hati melakukan semua ini, insyallah semua itu akan lancar dengan sendirinya. Btw nih usahakan ajalah sesuai dengan umur jangan lah yang muda banget disikat dan jangan ketuaan kali di sikat juga ya mikir mikir jugalah, mending di rawat deh ketimbang di jadikan pasnagan kalau yang tidak cukup umur atau kelebihan umurnya jangan terlalu maksain banget ya. Itu aja sih saran simple yang saya berikan dan cerita ini saya buat sendiri berdasarkan apa yang saya liat dan ingin ungkapkan aja hehehe. Thanks

Post a comment

0 Comments